Sunday, May 15, 2011

Kata terakhir si Pencabut Nyawa..

Bismillah..
Dengan Nama Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih..

Ucapan salam buat junjungan Rasulullah SAW, ahli keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda dan semua pewaris agama suci ini iaitu Islam.. Saat menaip rintihan hati kali ini, air mata sudahpun mula gugur..
Waktu bercuti yang agak lama membuatkan hati ini meronta-ronta untuk menagih setiap bait kata dalam usrah, mencedok sebanyak mungkin ilmu sebagai bekal di SANA kelak. Hati yang meronta ini membuatkan ana mencari-cari video di ' youtube ' yang mungkin boleh menjadi wadah untuk diri yang kosong ini kembali terisi dengan kata-kata keinsafan. Pada asalnya diri ini ingin mencari video yang pernah ana tonton di ' laptop ' sahabat fillah ana, Ukhti Nur Amalina. Tapi Allah itu lebih Mengetahui. Makanya dia menyuruh hati ini agar membuka satu video lain. Ya!! Allah itu Maha Mengetahui.. Video itu membuatkan diri ini tidak berhenti menangis, dan mulai takut akan kematian. Takut andai diri ini sudahpun diletakkan sebagai bakal penghuni Neraka. Astaghfirullah.. Saat mendengar ayat-ayat Al Quran yang dibacakan dan membaca terjemahannya, terus diri kembali melihat kebelakang. Melihat kehidupan remaja yang sebaya ana yang ada dalam kalangan mereka yang mengambil jalan mudah sebagai penyelesai masalah. Apakah jalan mudah itu? Dengan mencabut nyawa sendiri.. Ya!! Itulah jalan yang dipilih oleh kebanyakan manusia kini apabila mereka diuji dengan masalah. Astaghfirullah.. Apakah pernah kita terfikir bahawa bunuh diri ini bukan penamat tapi adalah permulaan kepada azab yang tiada hentinya. Astaghfirullah..


Firman Allah swt : Sesungguhnya apa yang dijanjikan kepada kamu (hari kiamat dan balasannya) tetap akan datang, dan kamu tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan itu).
(Al An'aam 134)

Satu masa nanti dunia ini akan hancur. Hancur bukan kerna gempa bumi tapi itu adalah penamat kehidupan segala makhluk. Bilakah hari itu akan tiba?? 100 tahun lagi?? Bila?? Kita tidak punya jawapannya maka apakah wajar untuk kita menangguhkan taubat setelah jutaan dosa kita lakukan sepanjang kehidupan kita? Apakah kita masih perlu berfikir 2 kali untuk mengubah cara hidup kita agar kembali ke jalan yang diredhaiNya? Dikala hari penghabisan itu tiba, kita sudah tiada tempat untuk melarikan diri. Tiada lagi si kekasih hati untuk kita merayu bantuan darinya, tiada si ibu untuk kita pohon secebis keampunan atas segala kesalahan kita kepada dirinya, tiada lagi tempat untuk kita bersembunyi dari malaikat si Pencabut Nyawa itu, Izrail!!

Izrail.. Dia akan menjadi yang terakhir sekali nyawanya diambil.. Dia adalah si Pengambil Nyawa tapi apakah dia tidak akan berasa kesakitan saat nyawa diambil? Tidak.. Dia turut merasa.. Izrail itu turut melontarkan kata-kata yang membayangkan betapa sakitnya kematian padahal dia adalah malaikat. Maka apakah layak untuk kita memohon agar kematian kita dipercepatkan atau kita mencabut nyawa kita dengan paksa ( bunuh diri dan sebagainya.. ) ?? Apakah kita ini sudah cukup kuat atau berani untuk menghadapi kematian itu? Tanya diri.. Astaghfirullah..

Ana sertakan video yang membuatkan hati ini kembali ingat akan adanya hari yang akan tiba nanti. Dan pada waktu itu, diri ini sendiri, cuma berbekalkan amalan yang berjaya dikutip di dunia.. Tiada lagi sahabat mahupun keluarga di sisi.. Ana harap video ini juga akan mampu menggetarkan hati-hati sahabat ana yang membacanya. Jika kalian membaca rintihan ini, ketahuilah bahawa kalian dipilih Allah untuk membacanya dan Dia ingin kita sedar bahawa janji Dia adalah pasti makanya sentiasalah perdekat diri denganNya. InsyaAllah. Moga kita semua ditempatkan Allah sebagi ahli syurgaNya. Amiin..

Dan (apabila ahli-ahli Syurga itu berada di tempat masing-masing), berserulah mereka kepada ahli neraka dengan berkata: "Sesungguhnya kami telah dapati apa yang telah dijanjikan kepada kami oleh Tuhan kami, semuanya betul. Maka adakah kamu juga telah dapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kamu itu semuanya betul?". Mereka menjawab: "Benar ada".Kemudian berserulah penyeru (malaikat) di antara mereka (kedua-dua puak itu) menyatakan: "Bahawa laknat Allah tertimpa ke atas orang-orang yang zalim".
(Al-A'raaf 44)

(klik sini )

8 comments:

Farhan Zulhusmi said...

farhan pening lah...
laen kali besarkanlah sikit tulisan tu..
thanz share...
post lagi erk...

Ummu Abiha said...

akhi farhan : asif, ana dh cuba banyak kali,, tpi setting agk lari.. maaf ye mnyusahkan.. ana cuba bsrkan lain kli.. kalau blh, insyaAllah.. maaf sgt

shymushah said...

alhamdulillah..kite antara insan yg terpilih utk meluangkan masa mbaca post yg sgt mnrik dan menyedrkan ini..syukran ya ukhti..nice entry..
dan ketahuilah bhwa anti sgt beruntung krne adanya pndedahan yg mampu mnyedarkan anti..ttpi kasihan remaja2 di luar sana yg sbnrnya mereka pun menghrpkan bnde yg sama malangnya tidak berpeluang..btw..jzkk krn sudi snggah ke blog kite.. (=

Ummu Abiha said...

ukhti syhmushah : alhamdulillah,, enti dipilih Allah untuk membaca post ini.. mngkin mereka tdk sdr bahawa peluang itu sntiasa ada, makanya kita perlu sma2 bntu mereka. sbb kita xnk msuk syurga sndri, biar kita masuk bersma2 mereka. insyaAllah.. =) * blog enti bgus .. =)

shymushah said...

yuk ummu abiha sama-sama kite mbantu mereka untuk ke syurga dan insyaAllah dgn usaha kita itu nanti akan Allah memberi kita untuk merasai nikmat tinggal di syurga selama-lamanya..insyaAllah..sepertimana yg telah Dia jnjikan.. (=
*tpi blog ana xsebagus blog enti )=

Ummu Abiha said...

ukhti shymushah : insyaAllah,, msuk syurga sama2 =) amiin ... kita bantu,, selebihnya kita serahkan pada Allah.. =) * eh,, bgus jgak.. sme je kita.. ana pun tulis je pon

shymushah said...

(=
ye2..kita sama bagus..ngee
nway..salam sayang buat ukhti ummu abiha..
love you fillah
(=

Ummu Abiha said...

ukhti shymushah : insyaAllah kita sama2 bgus.=)
salam sayang dri ana buat enti jugak =) uhibbuki fillah abadan abada.. insyaAllah

Kata terakhir si Pencabut Nyawa..

Bismillah..
Dengan Nama Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih..

Ucapan salam buat junjungan Rasulullah SAW, ahli keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda dan semua pewaris agama suci ini iaitu Islam.. Saat menaip rintihan hati kali ini, air mata sudahpun mula gugur..
Waktu bercuti yang agak lama membuatkan hati ini meronta-ronta untuk menagih setiap bait kata dalam usrah, mencedok sebanyak mungkin ilmu sebagai bekal di SANA kelak. Hati yang meronta ini membuatkan ana mencari-cari video di ' youtube ' yang mungkin boleh menjadi wadah untuk diri yang kosong ini kembali terisi dengan kata-kata keinsafan. Pada asalnya diri ini ingin mencari video yang pernah ana tonton di ' laptop ' sahabat fillah ana, Ukhti Nur Amalina. Tapi Allah itu lebih Mengetahui. Makanya dia menyuruh hati ini agar membuka satu video lain. Ya!! Allah itu Maha Mengetahui.. Video itu membuatkan diri ini tidak berhenti menangis, dan mulai takut akan kematian. Takut andai diri ini sudahpun diletakkan sebagai bakal penghuni Neraka. Astaghfirullah.. Saat mendengar ayat-ayat Al Quran yang dibacakan dan membaca terjemahannya, terus diri kembali melihat kebelakang. Melihat kehidupan remaja yang sebaya ana yang ada dalam kalangan mereka yang mengambil jalan mudah sebagai penyelesai masalah. Apakah jalan mudah itu? Dengan mencabut nyawa sendiri.. Ya!! Itulah jalan yang dipilih oleh kebanyakan manusia kini apabila mereka diuji dengan masalah. Astaghfirullah.. Apakah pernah kita terfikir bahawa bunuh diri ini bukan penamat tapi adalah permulaan kepada azab yang tiada hentinya. Astaghfirullah..


Firman Allah swt : Sesungguhnya apa yang dijanjikan kepada kamu (hari kiamat dan balasannya) tetap akan datang, dan kamu tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan itu).
(Al An'aam 134)

Satu masa nanti dunia ini akan hancur. Hancur bukan kerna gempa bumi tapi itu adalah penamat kehidupan segala makhluk. Bilakah hari itu akan tiba?? 100 tahun lagi?? Bila?? Kita tidak punya jawapannya maka apakah wajar untuk kita menangguhkan taubat setelah jutaan dosa kita lakukan sepanjang kehidupan kita? Apakah kita masih perlu berfikir 2 kali untuk mengubah cara hidup kita agar kembali ke jalan yang diredhaiNya? Dikala hari penghabisan itu tiba, kita sudah tiada tempat untuk melarikan diri. Tiada lagi si kekasih hati untuk kita merayu bantuan darinya, tiada si ibu untuk kita pohon secebis keampunan atas segala kesalahan kita kepada dirinya, tiada lagi tempat untuk kita bersembunyi dari malaikat si Pencabut Nyawa itu, Izrail!!

Izrail.. Dia akan menjadi yang terakhir sekali nyawanya diambil.. Dia adalah si Pengambil Nyawa tapi apakah dia tidak akan berasa kesakitan saat nyawa diambil? Tidak.. Dia turut merasa.. Izrail itu turut melontarkan kata-kata yang membayangkan betapa sakitnya kematian padahal dia adalah malaikat. Maka apakah layak untuk kita memohon agar kematian kita dipercepatkan atau kita mencabut nyawa kita dengan paksa ( bunuh diri dan sebagainya.. ) ?? Apakah kita ini sudah cukup kuat atau berani untuk menghadapi kematian itu? Tanya diri.. Astaghfirullah..

Ana sertakan video yang membuatkan hati ini kembali ingat akan adanya hari yang akan tiba nanti. Dan pada waktu itu, diri ini sendiri, cuma berbekalkan amalan yang berjaya dikutip di dunia.. Tiada lagi sahabat mahupun keluarga di sisi.. Ana harap video ini juga akan mampu menggetarkan hati-hati sahabat ana yang membacanya. Jika kalian membaca rintihan ini, ketahuilah bahawa kalian dipilih Allah untuk membacanya dan Dia ingin kita sedar bahawa janji Dia adalah pasti makanya sentiasalah perdekat diri denganNya. InsyaAllah. Moga kita semua ditempatkan Allah sebagi ahli syurgaNya. Amiin..

Dan (apabila ahli-ahli Syurga itu berada di tempat masing-masing), berserulah mereka kepada ahli neraka dengan berkata: "Sesungguhnya kami telah dapati apa yang telah dijanjikan kepada kami oleh Tuhan kami, semuanya betul. Maka adakah kamu juga telah dapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kamu itu semuanya betul?". Mereka menjawab: "Benar ada".Kemudian berserulah penyeru (malaikat) di antara mereka (kedua-dua puak itu) menyatakan: "Bahawa laknat Allah tertimpa ke atas orang-orang yang zalim".
(Al-A'raaf 44)

(klik sini )

8 comments:

Farhan Zulhusmi said...

farhan pening lah...
laen kali besarkanlah sikit tulisan tu..
thanz share...
post lagi erk...

Ummu Abiha said...

akhi farhan : asif, ana dh cuba banyak kali,, tpi setting agk lari.. maaf ye mnyusahkan.. ana cuba bsrkan lain kli.. kalau blh, insyaAllah.. maaf sgt

shymushah said...

alhamdulillah..kite antara insan yg terpilih utk meluangkan masa mbaca post yg sgt mnrik dan menyedrkan ini..syukran ya ukhti..nice entry..
dan ketahuilah bhwa anti sgt beruntung krne adanya pndedahan yg mampu mnyedarkan anti..ttpi kasihan remaja2 di luar sana yg sbnrnya mereka pun menghrpkan bnde yg sama malangnya tidak berpeluang..btw..jzkk krn sudi snggah ke blog kite.. (=

Ummu Abiha said...

ukhti syhmushah : alhamdulillah,, enti dipilih Allah untuk membaca post ini.. mngkin mereka tdk sdr bahawa peluang itu sntiasa ada, makanya kita perlu sma2 bntu mereka. sbb kita xnk msuk syurga sndri, biar kita masuk bersma2 mereka. insyaAllah.. =) * blog enti bgus .. =)

shymushah said...

yuk ummu abiha sama-sama kite mbantu mereka untuk ke syurga dan insyaAllah dgn usaha kita itu nanti akan Allah memberi kita untuk merasai nikmat tinggal di syurga selama-lamanya..insyaAllah..sepertimana yg telah Dia jnjikan.. (=
*tpi blog ana xsebagus blog enti )=

Ummu Abiha said...

ukhti shymushah : insyaAllah,, msuk syurga sama2 =) amiin ... kita bantu,, selebihnya kita serahkan pada Allah.. =) * eh,, bgus jgak.. sme je kita.. ana pun tulis je pon

shymushah said...

(=
ye2..kita sama bagus..ngee
nway..salam sayang buat ukhti ummu abiha..
love you fillah
(=

Ummu Abiha said...

ukhti shymushah : insyaAllah kita sama2 bgus.=)
salam sayang dri ana buat enti jugak =) uhibbuki fillah abadan abada.. insyaAllah