Saturday, April 16, 2011

kaHwiN?? Betol ke?

Bismillah
Dengan Nama Allah yang Maha Penyayang..

Alhamdulillah, kita masih merasakan kasih sayang Allah. Bagaimana? Kerna Allah tak menarik nikmat pernafasan yang diberikan percuma ini. Subhanallah. Berkata tentang perkahwinan, mesti ianya dikaitkan dengna percintaan. Tapi apakah menjadi kewajipan untuk berCINTA terlebih dahulu sebelum melangsungkan sebuah PERKAHWINAN? Bagi ana, jawapannya " TIDAK! ". Perkahwinan yang kemudiannya diiringi kasih, dan dituai dengan cinta kerana Allah, itu lebih manis. InsyaAllah. Itu hanya pendapat peribadi, mungkin sahabat yang lain ada pandangan yang tersendiri.. Mungkin kita boleh berkongsi. Ana tahu pabila kita berkata tentang perkahwinan, kebanyakan dari kita akan mengukir sebuah senyuman. Mungkin ada juga yang mukanya berubah warna. Mungkin kerana malu atau sebaliknya. Wallahua'lam.. Bagi diri ana,, perkahwinan ini punya matlamat. Bukan untuk melahirkan zuriat semata, bukan kerna desakan nafsu semata.. Perkahwinan perlu direnung dahulu, apakah niat sebenar kita mengimpikan sebuah perkahwinan.


Ada juga yang berkata, " ala, berkahwin awal nak buat apa? Sekarang kejar kerjaya dulu! " Itu situasi yang sering terjadi pada zaman sekarang. Bukan lah ana ingin mengatakan kita perlu berkahwin awal, tapi andai ada yang sudah mampu untuk melakukan sunnah Rasulullah SAW yang satu ini, mengapa harus dilengahkan? Mungkin buat mereka yang teringin untuk berkahwin tetapi punya masalah kewangan dan sebagainya, niat itu perlu ditangguh dahulu hingga benar-benar yakin mampu kan, Tapi andai sudah cukup segalanya, kenapa mesti ditangguh lagi? Itu yang ana terfikir pabila ana melihat kebanyakan manusia kini lebih mementingkan kerja dari perkahwinan. Istighfar!!

Andai perkahwinan telah dijalankan, pasti Zauj dan Zaujah punya tugas mereka yang tersendiri. Si Zauj mestilah memastikan Zaujahnya mengikut landasan Islam yang sebenar. Disini kita mungkin boleh merenung sebentar hakikat sebenar. Berapa ramai dalam kalangan kita kini, si suami merelakan si isteri membuka auratnya yang sepatutnya ditutup rapi pada hari pernikahan mereka. Ana cukup sedih pabila melihat situasi dimana, disaat ingin diijabkabulkan, si pengantin perempuan bertudung litup, tetapi pabila di majlis persandingan, dibiarkan rambutnya dibuka menjadi tatapan semua yang hadir. Istighfar!! Ana ingin bertanya, apakah itu matlamat sebuah perkahwinan? Menayang tubuh dengan keadaan suami REDHA akannya???

Islam melihat perkahwinan sebagai satu daripada fitrah manusia. Setiap manusia perlukan teman hidup yang dapat mententeramkan jiwa dan berkongsi suka dan duka. Itulah sebabnya Allah menjadikan manusia ini berpasangan-pasangan
(ar-Rum: 21)

Mungkin masyarakat kurang sedar akan ini, makanya ayuh kita menjadi generasi yang kembali membuka mata masyarakat bahawa perkahwinan itu adalah salah satu jalan untuk mendekatkan diri dengan Allah,Pemilik serta Pencipta Cinta. Ayuh kita kembali kepada niat sebenar kita memilih untuk berkahwin dengan si ' dia '. Adakah kerna kecantikannya, kebijaksanaannya atau akhlak dan agamanya yang pastinya menjaminkan bahagia yang kekal hingga ke Syurga. InsyaAllah..

~ Buat yang belum berkahwin, ini sekadar perkongsian kerna satu hari nanti kita akan menempuh zaman itu juga. insyaAllah. Cinta Allah dahulu =)

Photobucket



4 comments:

shera said...

ya ! cinta ALLAH dahulu ;D

amirasoy said...

ukhti shera : yes!! betul3 =)

KaSiH ILLAHI said...

mencintaiNya menjanjikan pencintaNya...

Ummu Abiha said...

Ukht Kasih Ilahi : =D betul2.. Subhanallah..

kaHwiN?? Betol ke?

Bismillah
Dengan Nama Allah yang Maha Penyayang..

Alhamdulillah, kita masih merasakan kasih sayang Allah. Bagaimana? Kerna Allah tak menarik nikmat pernafasan yang diberikan percuma ini. Subhanallah. Berkata tentang perkahwinan, mesti ianya dikaitkan dengna percintaan. Tapi apakah menjadi kewajipan untuk berCINTA terlebih dahulu sebelum melangsungkan sebuah PERKAHWINAN? Bagi ana, jawapannya " TIDAK! ". Perkahwinan yang kemudiannya diiringi kasih, dan dituai dengan cinta kerana Allah, itu lebih manis. InsyaAllah. Itu hanya pendapat peribadi, mungkin sahabat yang lain ada pandangan yang tersendiri.. Mungkin kita boleh berkongsi. Ana tahu pabila kita berkata tentang perkahwinan, kebanyakan dari kita akan mengukir sebuah senyuman. Mungkin ada juga yang mukanya berubah warna. Mungkin kerana malu atau sebaliknya. Wallahua'lam.. Bagi diri ana,, perkahwinan ini punya matlamat. Bukan untuk melahirkan zuriat semata, bukan kerna desakan nafsu semata.. Perkahwinan perlu direnung dahulu, apakah niat sebenar kita mengimpikan sebuah perkahwinan.


Ada juga yang berkata, " ala, berkahwin awal nak buat apa? Sekarang kejar kerjaya dulu! " Itu situasi yang sering terjadi pada zaman sekarang. Bukan lah ana ingin mengatakan kita perlu berkahwin awal, tapi andai ada yang sudah mampu untuk melakukan sunnah Rasulullah SAW yang satu ini, mengapa harus dilengahkan? Mungkin buat mereka yang teringin untuk berkahwin tetapi punya masalah kewangan dan sebagainya, niat itu perlu ditangguh dahulu hingga benar-benar yakin mampu kan, Tapi andai sudah cukup segalanya, kenapa mesti ditangguh lagi? Itu yang ana terfikir pabila ana melihat kebanyakan manusia kini lebih mementingkan kerja dari perkahwinan. Istighfar!!

Andai perkahwinan telah dijalankan, pasti Zauj dan Zaujah punya tugas mereka yang tersendiri. Si Zauj mestilah memastikan Zaujahnya mengikut landasan Islam yang sebenar. Disini kita mungkin boleh merenung sebentar hakikat sebenar. Berapa ramai dalam kalangan kita kini, si suami merelakan si isteri membuka auratnya yang sepatutnya ditutup rapi pada hari pernikahan mereka. Ana cukup sedih pabila melihat situasi dimana, disaat ingin diijabkabulkan, si pengantin perempuan bertudung litup, tetapi pabila di majlis persandingan, dibiarkan rambutnya dibuka menjadi tatapan semua yang hadir. Istighfar!! Ana ingin bertanya, apakah itu matlamat sebuah perkahwinan? Menayang tubuh dengan keadaan suami REDHA akannya???

Islam melihat perkahwinan sebagai satu daripada fitrah manusia. Setiap manusia perlukan teman hidup yang dapat mententeramkan jiwa dan berkongsi suka dan duka. Itulah sebabnya Allah menjadikan manusia ini berpasangan-pasangan
(ar-Rum: 21)

Mungkin masyarakat kurang sedar akan ini, makanya ayuh kita menjadi generasi yang kembali membuka mata masyarakat bahawa perkahwinan itu adalah salah satu jalan untuk mendekatkan diri dengan Allah,Pemilik serta Pencipta Cinta. Ayuh kita kembali kepada niat sebenar kita memilih untuk berkahwin dengan si ' dia '. Adakah kerna kecantikannya, kebijaksanaannya atau akhlak dan agamanya yang pastinya menjaminkan bahagia yang kekal hingga ke Syurga. InsyaAllah..

~ Buat yang belum berkahwin, ini sekadar perkongsian kerna satu hari nanti kita akan menempuh zaman itu juga. insyaAllah. Cinta Allah dahulu =)

Photobucket



4 comments:

shera said...

ya ! cinta ALLAH dahulu ;D

amirasoy said...

ukhti shera : yes!! betul3 =)

KaSiH ILLAHI said...

mencintaiNya menjanjikan pencintaNya...

Ummu Abiha said...

Ukht Kasih Ilahi : =D betul2.. Subhanallah..